oleh

Makna Jenderal Kardus Dari Andi Arief yang Ditujukan ke Prabowo

-NEWS, Politik-478 views

Berita Politik – Pakar Linguistik Universitas Indonesia, Frans Asisi Datang, angkat bicara soal polemik jenderal kardus yang dialamatkan kepada Prabowo. Dia menilai bahwa istilah jenderal kardus yang digunakan politisi Partai Demokrat, Andi Arief, sebagai metafor atas kekecewaannya terhadap Prabowo.

Lalu apa makna jenderal kardus dalam perspektif bahasa?

Frans menuturkan bahwa penggunaan istilah jenderal dan kardus untuk menggambarkan sosok Prabowo yang lemah. Dia menyebut sifat lemah tersebut ada pada watak kata kardus yang digunakan.

“Kardus merupakan sebuah alat pembungkus atau wadah untuk menyimpan suatu barang tertentu. Bahannya terbuat dari kertas sehingga sifatnya lembek. Tidak kuat dan mudah dilipat. Berbeda dengan peti, atau wadah penyimpan berbahan kayu,” kata Frans saat dihubungi kumparan, Kamis (9/8).

Andi Arief, politikus partai Demokrat
Andi Arief, politikus partai Demokrat

Frans menjelaskan, Andi berupaya untuk menciptakan sebuah imajinasi tersendiri tentang Prabowo dengan menggunakan kelompok kata. Oleh sebab itu, yang tercipta adalah satu makna yang begitu peyoratif (mengejek) terhadap sosok Prabowo.

“Penggunaan kardus di sini maknanya untuk menunjukkan kelemahan seseorang yang mudah dipengaruhi, mudah diatur, dan tidak mempunyai kekuatan untuk mempertahankan prinsipnya. Sama seperti kardus yang mudah dilipat dan berbahan kertas yang mudah rusak,” tambah Frans.

Uniknya, kata dia, Prabowo selama ini diasosiasikan sebagai sosok jenderal yang gagah. Namun Andi berhasil menciptakan gambaran baru mengenai sosok Prabowo itu dengan menyandingkan kata jenderal dan kardus dalam satu kesatuan yang sama.

“Jadi, penggunaan kata kardus sebagai metafora dalam kalimat tersebut mau menunjukkan bahwa Prabowo tidak kuat, tetapi lemah,” tegasnya.

Pernyataan politikus Partai Demokrat, Andi Arief, yang menyebut Prabowo Subianto sebagai jenderal kardus kini tengah menuai polemik. Bukan hanya kader Partai Gerindra yang panas akibat pernyataan itu, tetapi PAN dan PKS turut tersinggung dengan ucapan Andi tersebut.

Terlebih, Andi mengungkap bahwa Prabowo keluar dari koridor perjuangan dengan Demokrat yang saat ini tengah dirintis. Andi juga menuding bahwa Prabowo memilih Sandiaga Uno sebagai cawapres. Dia bahkan menyebut PKS dan PAN menerima uang 500 miliar dari Sandiaga.

“Prabowo ternyata kardus, malam ini kami menolak kedatangannya ke kuningan. Bahkan keinginan dia menjelaakan lewat surat sudah tak perlu lagi. Prabowo lebih menghatgai uang ketimbang perjuangan. Jenderal kardus,” tulis Andi di Twitternya, Kamis (9/8).

agen poker terpercaya Indonesia

Sumber: kumparan.com

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News Feed